Wednesday, February 17, 2010

Aku, cina dan raya cina...


Kceng3x...keboom3x... riuh sungguh malam ni dengan bunyi tarian cina diselangi bunyi mercun. Arghh... tension aku kat umah yang berjiran dengan cina, tak boleh nak layan blues langsung..huhu. Aku intai-intai ditingkap apa yang diorang lakukan. Banyak kereta parking depan rumah aku, ini pasti anak-anak apek dan nyonya depan rumah aku dah balik. Aku usha-usha amoi cun yang selalu aku dengan abang aku rebut-rebut siapa dapat tackle masa kecik-kecik dulu. Tak nampak, mungkin dia kat dalam rumah.

Masa tu aku baru darjah 5, abang aku pulak tingkatan satu, si amoi tu kira-kira umo 15 tahun lebih kurang. Nama dia Wu Leen, boleh tahan getahnya, putih melepak selalu pakai t-shirt dengan seluar seteng paras peha. Anak nyonya depan ni semua lawa-lawa tapi yang selalu aku nampak Leen ni saje, mungkin akak-akak dia sudah kahwin dan bekerja diluar. Aku agak-agak si Leen ni anak bongsu sebab tiada budak kecik lagi dirumahnya.


Setiap kali tahun baru cina, mesti Leen datang umah aku hantar hamper dan angpau. Kadang-kadang dapat limau sekotak, kadang-kadang dia bagi kek atau kuih pau tapi aku beritahu awal-awal secara baik kitorang tak makan benda-benda macam ni, dia faham dan senyum. Manis sungguh senyuman dia, berdupdap-dupdap hati aku bila nampak dia. Kalaulah aku dapat dia...ok,berangan.

Lepas UPSR aku dapat tawaran sekolah asrama penuh, arghhh.. tak dapat lagi aku jumpa si Leen nanti. Mesti abang aku yang dapat nanti sebab dia bersekolah disitu saje, oh tidak!!! Tiap kali pulang cuti aku mesti usha-usha dia tapi Leen tak kelihatan lagi. Aku tanya mak dengan selamba "mana Leen? tak nampak pun kelibat dia sekarang". Mak cakap Leen dapat tawaran UiTM, aduuhhh melepas aku lagi. Mesti dia pun jarang balik rumah, kalau balik pun masa tu aku di asrama. Sampai habis SPM aku dengar Leen sudah pun berkahwin dengan lelaki pilihannya. Choii.. ok, abaikan itu cerita zaman-zaman nakal aku dulu.


Sebelah rumah nyonya tu pula, tinggal cina janda anak tiga. Rumahnya tepi sekali sebelah dengan kebun ayah aku. Ayah aku selalu gaduh dan geram dengan janda tu. Apa taknya habis dia tebas pokok-pokok yang ayah aku tanam, lepas tu bakar tokong bawah pokok nangka ayah aku. Keluarga kami antara yang terawal tinggal ditaman ini jadi masa itu belum ramai lagi yang duduk. Bila ada tanah kosong ayah aku pun tanam pokok-pokok nangka, cempedak, pisang, jagung, daun pandan, daun kesum, betik, cili padi, ubi kayu, pucuk manis dan macam-macam lagi.


Walaupun gaduh-gaduh, tiap kali raya mesti dia hantar buah tangan untuk kami, ayah aku pun kadang-kadang beri pisang setandan dua pada keluarganya. Pernah arwah mak aku menjadi penyelamat rumahnya yang hampir terbakar. Masa mak aku sedang bersih-bersihkn kebun, tiba-tiba nampak asap berkepul-kepul keluar dari dapur rumah janda tu. Mak aku ketuk rumahnya nyata tiada orang dirumah, lantas mak aku panggil jiran sebelah yang kebetulan ada rumah. Setelah dapat pecah pintu dapur, ketika itu api sudah pun menjilat hangus dapur gas tapi masih tidak marak lagi.

Seketika kemudian janda tu dan anak-anaknya pulang dari sekolah, masa itu api sudah padam. Jiran aku memberitahu perkara sebenar dan bagitahu yang mak aku yang menyedarinya dahulu. Dia berterima kasih sangat-sangat pada mak aku. Sebenarnya punca kebakaran dari api air yang dimasak lupa hendak ditutup semasa keluar rumah pagi tadi. Orang buat jahat tak semestinya kita balas jahat kan?! tak gitu.


Banyak lagi kisah aku dengan cina ini, yang masih aku ingat masa tingkatan satu di sekolah biasa sebelum aku dapat tawaran ke sekolah berasrama penuh. Masa pemilihan kelas ada ujian dan aku dapat first class eh.. class first. Masa itulah aku kenal dengan seorang budak cina ini, nama dia Eng Gui Leak - lelaki. Orangnya simple dan sekacak aku. Aku dengar dia adalah top student masa disekolah rendah dan mendapat UPSR antara terbaik di Malaysia. Bukan aku yang mendekati dia tapi dia yang tiba-tiba datang hendak kawan dengan aku. Mungkin aku ni macho, cute, funny dan seangkatanya..haha. Perasan. Tak lama selepas itu dia berpindah dapat tawaran MRSM kat Balik Pulau, Penang. Seminggu lepas tu aku pulak terpaksa melepaskan pergi awek-aweks di sekolah itu..haha.

Argghhh..apa yang aku cerita ngarut pasal cina malam ni!!.. sebenarnya aku pun dah lima tahun tak sambut raya cina ini atas alasan yang kukuh = aku diperantauan yang tiada perayaan ini. Nanti balik ke rumah aku di Taman U.P.C yang tercinta ini akan aku sambut secara besar-besaran diatas katil (tido). U.P.C ?? korang tau tak apa maksudnya. Ada yang menterjemah dengan Untuk Penduduk Cina tapi 70% penduduk taman aku adalah melayu, 20% cina dan 10% india. Ada yang mulut jahat cakap Untuk Penduduk Cacat...haa..korang gelakla puas-puas!! tak apa abaikan. Tapi hendak sedapkan hati, aku terjemahkan sendiri ~ Untuk Penduduk Cemerlang, Terbilang dan Terbuang, amacam best tak?

Oklah.. kepala dah berat, mata dah rapat, mulut dah menguap. sekian choww...salamzz.

P/s : korang dah baca?? tak puas hati?? komen arrrggggg..opss terlebih sudah

8 comments:

RaMa2UnGU said...

Hahaha.....Lawak la cara penceritaan u..besstt...

ryenz said...

Hahaa..gelak dlu opss terlebih sudah..
ntahlah tibe-tibe je leh ngarut cite ni..hehe

Afnie Roslan said...

hahhahha...sekurg2nya pengalaman mengajar kt....leh la kongsi dgn kt semua...peace

wan said...

sengal cite ko..
hahah~

Dak Wan® said...

Klako gak kan tgk gelagat org ni? Macam-macam ragam! Hehehe

zulhilmi bdk blur said...

grafik best ar...
uat sndr ek...
stai2...

ryenz said...

haha..best eak grafik tu..
xdela tu sume ihsan pakcik google jerk..hehe

Anonymous said...

haha..patut la muke cam owg cine :P
men men aje hehe..jgn kecik ati :)

Related Posts with Thumbnails